RSS

Cerpen Hubungan Manusia dan Harapan

17 Jan

MATA aku terpejam rapat, namun rohku masih memujuk diri untuk terus berjaga. Jam menunjukkan pukul dua pagi, zikir aku usahakan untuk terus aku lafazkan dan kuharapkan ia akan mengalir terus ke hati. Di sebelah, anak perempuan sulung kepada sepupuku sudah nyenyak melayari mimpi. 

Hatiku tidak tenteram, jiwa seakan sakit. Tidak dapat dikesan keadaan diri, hati berdebar-debar seakan-akan hati dan jantungku ingin terburai pecah keluar. Kelopak mata aku buka perlahan-lahan, terlihat bintang-bintang kecil yang menghiasi ruang syiling bilik yang agak sederhana itu.

Badan aku palingkan ke kiri dan ke kanan, namun tetap tidak menambahkan keselesaan, hanya kegelisahan yang makin merebak ke seluruh urat sarafku. Esok, aku akan terbang ke negeri di bawah bayu lagi. Semester akhir akan aku hadapi, tidak lama lagi aku akan bergraduasi setelah melalui perjalanan semester nanti, jika diizinkan Tuhan moga aku selamat menempuh dengan tenang dan cemerlang.

Matlamat untuk mencapai kejayaan bukan sahaja untuk kerjaya di dunia, namun yang aku harap kejayaan meraih pingat di akhirat, pingat usaha, pingat yang membawa ke syurga, moga Allah redha, moga kejayaan ini yang mengheret aku untuk berjaya di alam sana.

Pernah ada yang berkata, kejayaan dunia dan akhirat itu terpisah, bersatu itu mustahil. Kejayaan dunia untuk dikecapi di sini, manakala kejayaan akhirat untuk dinikmati. Mana boleh, bagi aku kejayaan di dunia itulah penentu kejayaan di akhirat sana, maka ia perlu bergerak seiring. 

Bukan bermaksud berjaya dari segi material sahaja, dari kerjaya yang besar-besar berpangkat Dato’ segala. Namun, kejayaan di sini bermaksud kejayaan meraih kekayaan hati, kaya dengan iman, kaya dengan taqwa, berjiwa besar dengan Islam dan bermatlamatkan Mardhatillah (keredhaan Allah).

Ah, jauh lagi aku berfikir. Di kala ini macam mana lagi mahu melelapkan mata. Esok petang penerbangan itu, pastinya tidur perlu lena, paginya tentu riuh dengan anak-anak buah, tentu sahaja tidak dapat lagi lenakan diri. Akan ada saja yang datang menerjah dengan soalan yang bermacam-macam. 

Pagi tadi anak sepupu yang paling kecil bertanya penuh makna, ternyata budak kecil semacamnya banyak persoalan yang ingin dijawapi. Mungkin juga, itu ilham daripada Tuhan untuk aku sedar diri dan perbanyakkan muhasabah diri. Jika suatu hari nanti, akan ada anak dengan suami yang akan mengahwini diri pastinya perlu aku jawab dengan penuh hemah dan berseni kerna pengajaran itu akan menjernihkan fikiran dan hati anak-anak kami.

Sepetang bermain dengan Nia, tiba-tiba dia bertanya.

“Kenapa Kak Niza pakai tudung, mama tidak pakai pun?”

Allah, soalan ini memberat, bagaimana mahu kau dimengertikan wahai anak kecil. Anak kecil yang keliru dengan keadaan individu yang berbeza. Anak itu yang masih kecil kadang-kadang dipakaikan tudung ke sekolah, namun kadang-kadang hanya dibiar saja terburai lepas.

Mahu saja aku mengertikan kau dengan Tuhan, namun mampukah kau mengenal. Nanti akan ada pula yang bertanya..

“Di mana Tuhan, kenapa tidak boleh dinampak pun?”

Soalan-soalan ini kerap ditanya oleh segelintir pelajarku sewaktu menjadi guru sandaran di sekolah berdekatan dengan rumah di kampung. Anak kecil yang jika tidak disuap dengan ilmu, tidak disudu dengan akhlak yang baik dan kasih sayang. Mereka ini yang diibaratkan dengan kain putih. Mudah saja tercorak dengan berbagai rupa.

Bila dicorak dengan bunga, jadilah ia seperti bunga, jika dicorak pula dengan duri, jadilah ia seperti duri, namun jika dicorak dengan ajaran Islam itulah pasti corak yang diingini dan diredhai Allah s.w.t. Namun, berapa ramaikah ibu bapa di luar sana yang sedar dengan tanggunggjawab diri ke atas anak-anak, berapa ramaikah mereka yang mengambil berat akan ilmu fardhu ain yang lebih penting daripada fardhu kifayah.

Seharusnya sejak kecil mereka ini mengenal Allah, mengenal siapa Dia di sisi kita, mengenal siapa Rasul. Walau sedikit sahaja pendekatan namun lama-lama akan menumbuhkan kecintaan yang meranum, akan melupuskan kejahilan, akan menjernihkan fikiran. Bukan hanya berpeluk tubuh dan menyerah kepada pendidik di sekolah sahaja, bukan hanya berserah dengan cikgu yang mengajar hanya lapan jam sehari. Mereka juga kadang tidak mampu untuk membimbing, masa yang diberi terhad. Bukan saja satu matapelajaran bahkan berderet lagi kerja yang perlu diselesaikan.

Bagi aku,keluarga itulah yang memainkan peranan penting dalam memberi didikan yang baik dan sempurna. Aku terasa bersalah dengan Nia, mungkin silap aku untuk tidak menegur ibunya, namun jika ditegur adakah nasihat aku akan diterima?

Anak kecil itu keliru, anak kecil itu butuhkan penjelasan aku, namun soalan itu aku hanya aku biarkan sepi. Sepi apabila Nia riang diajak abangnya pergi, mulut aku yang bagai digam rapat, merintih sendiri.

“Allah.. adakah ini teguranmu untuk aku menegur kak Linda?”

Aku tahu, ini kasih sayangmu.. sayangnya-Mu dengan kami. Hanya kami yang selalu tidak mengerti. Segala pesan, segala teguran hanya kami biar pergi sealur dengan angin yang berlalu. Manusia itu memang buta kerna jarang nak buka mata hati. Dia memang sudah bagi banyak petanda, namun jika tidak diertikan maka hancurlah diri dengan kemurkaan-Nya. Halus teguran-Nya secantik ciptaan-Nya.

Teringat aku pula dengan akhlak Rasulullah s.a.w, walau sehina mana dia dikeji tidak dia balas dengan kekejian pada diri yang menghina, seburuk-buruk dia dicaci, tiada kejahatan yang dia palingkan kembali. Dan dialah contoh semulia-mulia manusia, adakah lagi manusia seperti itu di muka bumi?Setiap teguran baginda disusuri dengan akhlak yang mulia, akhlak yang manis untuk diikuti. Namun, bagaimana cara untuk aku tegur kak Linda dengan hikmah yang ditatang dengan akhlak baik.

“Allah.. bagi aku kekuatan dan petunjuk, moga ada jalan mulia untuk aku cengkami.”

Jam sudah menunjukkan jam 3.15 pagi. Perlahan-lahan mata aku mula tertutup rapat. Sedetik, aku sudah berada di alam yang lain, merehatkan minda dan badan, namun seakan-akan minda aku masih lagi bergerak ke sana ke mari. Tidak tenang kerna ada resah lagi yang melanda di alam mimpi.

Hati yang tidak tenteram, buatkan aku terjaga lagi. Kali ini jam sudah menunjukkan jam 4.50 pagi. Aku kuatkan hati dan tekadkan diri. Doa bangun tidur aku baca, moga hari ini aku lalui dengan indah dan penuh kesyukuran kepada Allah kerana membangkitkan aku lagi dan sekaligus memberikan peluang untuk aku terus bernafas di muka bumi.

Kaki aku halakan ke tandas rumah, suis lampu di sebelah pintu tandas aku petik, selipar yang tersedia aku sarungkan di kaki. Gigi aku beruskan dan muka aku cuci dengan cermat. Tidak lama aku basahkan beberapa bahagian diri dengan air untuk menyempurnakan wuduk sebagai syarat untuk menunaikan ibadah sunat. Solat tahajjud menjadi matlamat.

Seusai wuduk aku yakini sempurna. Bilik tadi aku hampiri. Tidak aku pasangkan lampu, biar sahaja dalam kelam, bias-bias neon di luar terlihat indah. Bangunan berkembar petronas tersergam megah di hadapan. Seakan dekat, namun hakikatnya jauh juga untuk sampai ke sana. 

Kereta-kereta masih lagi ada yang bergerak di jalan-jalan, ke manakah hala tuju mereka di pagi hari begini? Sudahkah merehatkan diri? Begitulah dunia kota, sibuk dengan kerja tak kurang juga hiburan sampaikan kehendak diri untuk berehat dicantas mati.

Kain telekung aku sarungkan, sejadah aku hamparkan berbetulan dengan kiblat yang dipandukan dengan pelekat hijau di syiling sana. Aku hanyut dengan kecintaan kepada Tuhan, merintih dengan dosa-dosa semalam, memohon petunjuk dikurniakan kekuatan untuk menegur ibu Nia. Menegur bukan bermakna aku lebih baik, namun menegur kerana aku sayang, aku kasih kepada saudara sendiri, dan syurga yang aku ingini bukan aku ingin hampiri seorang diri, namun aku juga mahu ajak seramai mereka menuju kepada-Nya bersama.

Dan, esoknya.. setelah bersarapan pagi. Aku duduk dekat dengan Kak Linda. Bercerita tentang keluarga di kampung. Sudah dua hari aku di rumahnya, namun baru hari ini sempat untuk beramah mesra. Kesibukan mencari nafkah keluarga membuatkan hanya sedikit sahaja masa yang diluangkan di rumah. Kadang-kadang anak-anak dibawa sama ke pejabat, kadang pula dibiar sahaja mereka lima beradik di rumah.

Tidak aku berani untuk menegur secara langsung terus kerna mungkin ada hati yang terguris dan luka dengan teguran itu. Tak dinafikan ada yang mampu menerima, namun lain orang lain caranya penerimaannya. Ada yang boleh ditegur dengan langsung, ada juga yang boleh dengan perlian sinis dan ada juga yang mahu ditegur dengan hikmah dan bersopan dan diterangkan dengan jelas kepadanya. 

Namun, aku ini yang masih kurang ilmu, tidak memiliki kehalusan akhlak yang tinggidan masih ketandusan idea untuk berdebat jika diajak berbicara, mana mungkin aku lakukan hal sedemikian pasti ia akan mengundang kerumitan dan perbalahan.

Namun, aku sudah fikirkan cara yang terbaik. Mungkin, ianya berkesan, mungkin juga tidak. Inilah percubaan pertama. Jika tidak berjaya boleh diusahakan dengan cara lain, yang penting pendahuluan itu permulaan kepada segala sesuatu, itu pastinya.

Beg sudah aku kemas di sisi katil. Segala barang-barang sudah aku atur dan susun dengan baik. Di tangan aku genggam satu kotak. Kotak hadiah yang aku kira sudah aku ikhlaskan untuk Kak Linda, di dalamnya tersembunyi dua helai tudung. Satu bewarna hitam dan satu lagi bewarna coklat. Dan aku sudah pastikan tudung itu tidak jarang dan tidak pula singkat. Aku simpan kemas di dalamnya. Aku berdoa agar hadiah aku diterima.

Sewaktu ingin melangkah keluar dari pintu rumah, kotak comel itu aku hulurkan pada Kak Linda, huluran aku diterima dengan senyuman manis daripadanya.

“..dan di situ ada harapan yang berbunga daripada aku untuk dikau wahai saudari sehati.”

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 17, 2013 in Ilmu Budaya Dasar

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: